Alta Jati Furniture
0822-1437-0474 0822-1437-0474 altajatifurniture@gmail.com

Ukiran Relief 14 Perjalanan Salib

KategoriFurniture Gereja, Ukiran Relief
Stok Preorder
KodeAJF-FG-UR01
Di lihat174 kali
Harga Rp (Hubungi CS)
Beli Sekarang

Detail Produk Ukiran Relief 14 Perjalanan Salib

Kami merupakan produsen mebel jepara asli yang kini melayani penjualan produk furniture secara online.

Ukiran Relif  14 Perjalanan Salib adalah produk furniture yang terbuat dari bahan-bahan berkualitas,dikerjakan dengan teliti dan rapi oleh tenaga-tenaga kami yang berpengalaman sehingga produk furniture yang kami jual secara online memiliki kualitas yang sangat bagus. Dapatkan produk furniture berkualitas asli kota ukir jepara dengan harga terjangkau,mengapa kami tawarkan dengan harga terjangkau?

karena anda membeli langsung kepada kami selaku produsen mebel jepara.

Spesifikasi Ukir Relif 14 Perjalanan Salib :

  • bahan kayu jati solid
  • ukuran bisa request sesuai keinginan
  • finising boleh request

Wujudkan impian anda memiliki furniture custom sesuai dengan selera untuk rumah anda,karena kami selaku produsen mebel jepara menerima custom desain furniture sesuai dengan selera seperti; ukuran yang bisa menyesuaikan space ruangan anda,warna finishing dan material bahan yang anda inginkan.

Info penting yang Anda perlu ketahui tentang Alta Jati Furniture

  • Kayu kering untuk menjamin kekuatan furniture
  • Kayu mendapatkan treatment untuk meminimalkan hama kayu
  • Material berkualitas; kayu,kain fabric dan bahan finishing
  • Kami menggunakan teknik kontruksi furniture dengan baik
  • Tukang yang berpengalaman dan ahli finishing

Cara Pemesanan Online Di Alta Jati Furniture

Info Harga dan Pemesanan >> Ketik : Kode – Nama Barang – Nama dan Alamat pengirim melalui kontak kami :

PEMBAYARAN

  • Pembayaran dilakukan dengan menggunakan transfer bank. Pembayaran Pemesanan Online www.altajatifurniture.com bisa di lakukan melalui Transfer ke No Rekening Bank Resmi Dari Perusahaan Alta Jati Furniture sebagai berikut:

 

Bank BRI Cab. Jepara

No. Rek : 3405-01-025862-53-3

An: Amin Anzar Ruddin

  • Uang muka sebesar 50% dari nilai total pembelian dibayar setelah terjadi kesepakatan transaksi.
  • Kami akan membuatkan E-Mail Invoice dan Nota Fisik Invoice sebagai bukti order anda kepada kami.
  • Sisa pembayaran 50% dapat anda bayarkan ketika produk mebel yang anda pesan sudah selesai siap kirim dan anda sudah mendapatkan detail foto dan vidio final dari produk mebel yang anda pesan.
  • Biaya pengiriman sebesar 100% dibayar pada saat barang pesanan akan dikirim.

Membeli furniture secara online akan lebih afdhol dan nyaman bila melihat testimoni-testimoni dari konsumen-konsumen kami

Silahkan klik >> TESTIMONI dan follow instagram kami @altajatifurniture

Cara Pemesanan Offline Di Alta Jati Furniture

Untuk pemesanan offline anda bisa langsung datang ke workshop Alta Jati Furniture di
Jln. RMP Sosrokartono Km. 6,5 Rt.24 Rw.04 Desa kecapi, Kecamatan tahunan, Kabupaten Jepara – Jawa Tengah atau lebih gampangnya bila mencari alamat kami cari di google maps dengan mengetik pencarian lokasi “Alta Jati Furniture” dan anda dapat membayarnya langsung di tempat kami juga.

Pengiriman

Kami telah bekerjasama dengan kargo lokal Truck Ekspedisi atau Peti Kemas yang ada di Jepara sehingga harga yang Anda dapatkan kami pastikan lebih rendah dan aman sampai tujuan.

  • Kami akan menginformasikan nomor telepon Supir dan Nomor Mobil yang membawa barang pesanan tersebut, sehingga Anda pun dapat melacak posisi terakhir dari barang pesanan Anda.
  • Barang pesanan dikirim dengan door to door service langsung ke alamat tujuan selama masih dalam area antaran kargo tersebut.
  • Periksa dengan teliti barang pesanan Anda pada saat diterima dari Kargo, segeralah komplain jika menemukan kondisi barang pesanan Anda lecet atau rusak, karena mempunyai solusi yang tepat jika hal tersebut terjadi.
  • Nilai biaya pengiriman tergantung pada jumlah pesanan dan jarak (barang pesanan lebih dari 1 item relatif lebih murah).

 

Sedikit info tentang relif 14 perjalanan salib

Jalan Salib (Bahasa Latin: Via Crucis, dikenal juga sebagai Via Dolorosa atau Jalan Penderitaan) merujuk pada penggambaran masa-masa terakhir (atau Penderitaan) Yesus, dan devosi yang memperingati Penderitaan tersebut. Tradisi sebagai devosi yang diadakan di gereja dimulai oleh Santo Fransiskus Assisi dan menyebar ke seluruh Gereja Katolik Roma pada abad pertengahan. Hal ini kurang diperingati oleh gereja-gereja Anglikan dan Lutheran.[1][2] Devosi ini bisa dilakukan kapan saja, tapi paling umum dilakukan pada masa Pra-Paskah, terutama pada Hari Jumat Agung dan pada Jumat malam selama masa Pra-Paskah.

Fransiskus dari Asisi, yang pertama kali mempopulerkan Jalan Salib bersama dengan Rahib-rahib Fransiskan pada abad ke-14. Lewat 2 devosinya, yaitu: Inkarnasi Yesus dan Sengsara Yesus yang masing-masing dilambangkan dengan buaian dan salib. Devosi ini kemudian merebak ke setiap Gereja dengan membuat pemberhentian-pemberhentian/stasi kecil di dalam Gereja.  Para Rahib Fransiskan juga menciptakan lirik Stabat Mater yang sampai kini selalu dinyanyikan untuk mengiringi upacara Jalan Salib. Lirik ini telah tersebar dan diterjemahkan ke berbagai bahasa. Kemudian Paus Clement XII (1730-40) menetapkan 14 pemberhentian/stasi pada Jalan Salib. Dan ke-14 pemberhentian inilah yang sampai kini diterapkan oleh Umat Katolik.

Stasi jalan salib adalah salah satu devosi dalam tradisi Katolik untuk mengenang kembali perbuatan Yesus yang menyelamatkan. Karena alasan ini, maka setiap Gereja Katolik memiliki gambar atau lukisan yang mengkisahkan berbagai macam keadaan atau “perhentian” dalam Sengsara dan Kematian Yesus.Devosi ini diadakan secara umum di Gereja Katolik pada hari-hari Jumat selama masa Prapaska

 

Berikut 14 Perhentian/Stasi Jalan Salib 

  1. Yesus di hukum mati
  2. Yesus memanggul salib
  3. Yesus Jatuh untuk pertama kalinya
  4. Yesus berjumpa dengan ibu-Nya
  5. Yesus ditolong oleh simon dari Kirine
  6. Wajah Yesus diusap oleh Veronika
  7. Yesus jatuh untuk kedua lakinya
  8. Yesus menghibur perempuan-perempuan yang mengisi-Nya
  9. Yesus jatuh untuk ketiga kalinya
  10. Pakaian Yesus ditanggalkan
  11. Yesus disalibkan
  12. Yesus wafat di kayu salib
  13. Yesus diturunkan dari salib
  14. Yesus dimakamkan

 

Sejarah Jalan Salib di mulai di abad ke 14, di perkenalkan oleh para biarawan dari Ordo Fransiskan (OFM), lebih-lebih sejak St. Fransiskus Asisi mengalami stigmata. Jalan Salib disebut sebagai Via Dolorosa dikembangkan oleh Fransiskan setelah mereka diberikan administrasi tempat suci Kristen di Yerusalem pada tahun 1342.

Selama abad 15 dan 16 para biarawan Ordo Fransiskan (OFM) mulai membangun serangkaian kuil outdoor (tempat pemberhentian) di Eropa untuk menduplikasi rekan-rekan mereka di Tanah Suci. Jumlah stasiun bervariasi antara tujuh dan tiga puluh, tujuh adalah umum. Ini biasanya ditempatkan, seringkali dalam bangunan kecil, sepanjang pendekatan ke gereja, seperti dalam satu set 1.490 oleh Adam Kraft , yang mengarah ke Johanneskirche di Nuremberg .

Sejumlah contoh desa didirikan sebagai objek wisata di kanan mereka sendiri , biasanya pada bukit berhutan menarik. Ini termasuk Sacro Monte di Domodossola (1657) dan Sacro Monte di Belmonte (1712), dan merupakan bagian dari Monti Sacri dari Piedmont dan Lombardy Situs Warisan Dunia, bersama dengan contoh-contoh lain pada tema renungan yang berbeda. Dalam patung-patung sering mendekati hidup-ukuran dan sangat rumit. Pada 1686, sebagai jawaban atas permohonannya, Paus Innocent XI diberikan kepada para Fransiskan hak untuk mendirikan stasiun dalam gereja-gereja mereka. Pada 1731, Paus Clement XII diperluas ke semua gereja hak untuk memiliki stasiun, asalkan ayah Fransiskan mendirikannya, dengan persetujuan dari uskup setempat. Pada saat yang sama jumlah itu tetap pada empat belas. Pada tahun 1857, para uskup Inggris diizinkan untuk mendirikan stasiun sendiri, tanpa campur tangan seorang imam Fransiskan, dan pada tahun 1862 hak ini diperpanjang kepada para uskup di seluruh gereja.

Selanjutnya Devosi jalan salib disebarluaskan di seluruh Gereja Katolik Roma dalam periode abad pertengahan. Meski demikian Devosi Jalan Salib ini kurang diperingati oleh gereja-gereja Anglikan dan Lutheran.

Pada awalnya Jalan Salib tidak ada perhentian-perhentian seperti sekarang. Rute yang ditempuh dalam rangka Jalan Salib berubah dari waktu ke waktu. Malahan, masing-masing kelompok umat menawarkan sejumlah perhentian berbeda dan menetapkannya pada lokasi yang berbeda pula. Sampai pada abad ke 18, Paus Klemens XII menetapkan jumlah dan lokasi perhentian Jalan Salib secara definitif sampai sekarang.

Ibadat Jalan Salib juga kini menjadi bagian tak terpisahkan dari tempat-tempat peziarahan katolik, misalnya Gua Maria atau Gereja. Begitu juga di dalam setiap gereja Katolik, pasti memasang perhentian-perhentian Jalan Salib.

Signifikansi Spiritual Devosi Jalan Salib.

Tujuan dari Stasiun adalah untuk membantu umat beriman untuk berziarah spiritual doa, melalui merenungkan adegan kepala penderitaan dan kematian Kristus. Hal ini telah menjadi salah satu devosi yang paling populer untuk Katolik Roma, dan sering dilakukan dalam semangat perbaikan bagi penderitaan dan penghinaan yang diderita Yesus selama sengsara-Nya.

Dalam karyanya ensiklik surat, Miserentissimus Redemptor , pada reparasi, Paus Pius XI yang disebut Kisah Reparasi kepada Yesus Kristus kewajiban bagi umat Katolik dan menyebut mereka sebagai “semacam kompensasi yang akan diberikan untuk cedera” sehubungan dengan penderitaan Yesus.  Paus Yohanes Paulus II disebut Kisah Reparasi sebagai “upaya terus-menerus untuk berdiri di samping salib tak berujung di mana Anak Allah terus disalibkan”.

Perhentian Jalan Salib

Enamel set pemberhentian Jalan Salib diGereja Notre-Dame-des-Champs, Avranches

  • Bentuk Tradisional.

Set awal tujuh adegan biasanya nomor 2,3,4,7,6 dan 14 dari daftar di bawah ini. Set standar dari 17 ke abad ke-20 ini terdiri dari 14 gambar atau patung yang menggambarkan adegan berikut:

  1. Yesus dihukum mati
  2. Yesus membawa salib-Nya
  3. Yesus jatuh pertama kalinya
  4. Yesus bertemu Ibunya
  5. Simon dari Kirene membantu Yesus memikul salib itu
  6. Veronica menyeka wajah Yesus
  7. Yesus jatuh kedua kalinya
  8. Yesus bertemu para wanita Yerusalem
  9. Yesus jatuh ketiga kalinya
  10. Yesus dilucuti pakaiannya
  11. Penyaliban : Yesus dipaku di salib
  12. Yesus mati di kayu salib
  13. Yesus diturunkan dari salib ( Deposisi atau Lamentation )
  14. Yesus diletakkan di dalam kubur .

Meskipun tidak secara tradisional bagian dari Stasiun, para Kebangkitan Yesus kadang-kadang dimasukkan sebagai stasiun kelima belas.

Peta Lokasi

Temukan Kami di

Produk Terbaru

0822-1437-0474
0822-1437-0474
altajatifurniture@gmail.com